jalang-jalang de' ganu ... asamgaram

 
links

NizamZakaria

SexInTheBlog

Badin

NyAyue

Kenapa

TakdeKerja

SulMuz

Leez

Rants&Raves

AwanPutih

Syafeeq

AdrenMahmud

Scrabbers

Harrist

Capix

Moddie

OfficeAku

sizzlingmee

figarash

fadli20six

Sabak_Bernam

Sherita's World

Budak Basah

Riezalx

PemburuReliati

Coret-coret

Slamxt

Airpool

AfikBlue

MARULPHOTO

AGPhotoBlpg

ConnectionSpeed

VH1

TalkSexWithSue

JaringWeblog

Blogger


etcetera



THR

ERA

Utusan Malaysia

The Star


Visitors:

 




KedahOnlineDOTnet



Daily Cartoon


This page is powered by Blogger. Isn't yours?










                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                

istana budaya, adifashla, putra lrt, actors studio, apuke, kayveas, mp3 melayu, polyphonic ringtones, mp3, kuala lumpur banjir, siti nurhaliza, dayang nurfaizah, ziana zain, camelia,asam garam, asamgaram

anuar zain, erra fazira, yusry kru, finding nemo, tasik permaisuri, garden party, mami jarum, akademi fantasia, astro, malam haram, samad said, samad ismail, flop poppy, sheila on 7,

review website, review filem, muzik, yusof haslam, teater, nasha aziz, wan nor azlin, artis terlampau, rosyam noor, rumah kedai jalan seladang, ronggeng rokiah, anuar nor arai, tehrani, faisal tehrani, sars, saharil, akademi fantasia,

atie, kakiseni, anwar ibrahim, keadilan, mahathir mohamed, umno, muzik underground, muzik melayu, puki, rogol, bogel, melayu bogel, pantat, seks melayu, pancut dalamfree japaneses idols free japaneses lolita free japaneses nude pics

free japaneses nudes free japaneses panty pics free japaneses school girls pics free japaneses schoolgirl models free japaneses sex girl photo free japaneseschoolgirl movie free japanesesgirl pics free

japaness adult photo free japaness animation xxx hard free japaness anime pictures free japaness cartoon video free japaness girl pics free japaness girls pics free japaness girls picture free japaness hentai

free japaness lolitas free japaness nude photo free japaness nude photos free japaness nude pic free japaness porno movie free japaness pussy pics free japaness school girls pics free japaness schoolgirl sex

free japaness schoolgirl sex pictures free japaness schoolgirls free japaness sex clip free japaness sex comic free japaness sex galleries free japaness sex movie download free japaness sextoon pic free

japaness teen fucking movies free japaness teen xxx free japaness young skirt free japanesse animae sex pics free japanesse bondage fetish pictures free japanesse bukkake mpgs free japanesse cartoons free

japanesse galery free japanesse girls sailorsuit pics free japanesse hardcore movie free japanesse hardcore porn clips free japanesse incest free japanesse lesbians pictures free japanesse naked free japanesse

naked girl pic free japanesse nude photos free japanesse nude pics free japanesse pornagraphy artis lucah melayu, artis melayu bogel, artis melayu bogel pic, artis melayu porn pic, artis melayu sexs, artis

melayu sexy, artist melayu bogel, boy melayu sex, candid sex melayu, cerita cerita gay melayu, cerita gay chubby melayu, cerita gay indonesia melayu, cerita gay melayu, cerita gay melayu thailand, cerita

melayu bogel, cerita melayu gay asia, cerita prono melayu, cerita seru sex gay melayu, cerita sex melayu, cerita sexmelayu, cerita sexs melayu, cewek melayu bogel, chat melayu gay, cock melayu, foto bogel

artis melayu, foto fuck melayu, foto gay melayu, foto model melayu bogel, free nude melayu malays, gadis melayu bogel, gadis melayu sexy, galery bogel gadis melayu, gambar bogel melayu, gambar gay melayu,

gambar lucah melayu, gambar melayu bogel, gambar melayu sex gay, gay boy melayu, gay gambar bogel melayu, gay melayu, gay melayu chat, gay melayu foto, gay melayu online, gay melayu personals, gay sex melayu,

girlfriend melayu, india melayu cina bogel, klip video seks melayu, lesbian bogel melayu, malaysian sex melayu, mature melayu male porn, media player sex melayu movies, melayu artis bogel, melayu artist

bogel, melayu bisexual, melayu bogel, melayu bogel amatur, melayu bogel girs, melayu bogel language malay, melayu celebreties, melayu ciber, melayu free sex mpeg, melayu gay, melayu gay bogel, melayu gay naked

pic, melayu gay pic, melayu gaysex, melayu girls fucking, melayu incest mom, melayu kamasutra, melayu ladyboy, melayu lucah, melayu malay porn nude naked, melayu, Justin Timberlake Janet Jackson Breast, malaysia naked sex pussy, melayu modeling bogel,

melayu naked windows media player, melayu nide, melayu nude, melayu nude seks, melayu penis foto, melayu pono, melayu poto lucah, melayuprono, melayu rape, melayu seks, melayu seks picture, melayu sesx,

melayu sex dir, melayu sexs, melayu sexstory, melayu sexsy, melayu sexx, melayu sexx pic, melayu sexy, melayu singapore school girls pics,melayu teen photo, melayu webcam, memek melayu, model melayu bogel,

model melayu gay, mother fuck melayu bogel incest stories, movie melayu, naked malay melayu, naked melayu gay, naked melayu gayboy, ngentot melayu, perempuan melayu exposed, photo gay melayu, photo model

melayu gay, photosex melayu, pic gay melayu, pic sex melayu, picture melayu gay, porn xxx artis melayu, porno melayu, prono melayu, rape photo melayu, realaudio melayu, saex melayu, seks melayu bogel, serita

melayu, serita sex melayu, sex melayu, sex melayu klip, sexc melayu, sexmelayu, sexmelayu avi, sexmelayu free, sexmelayu yoayysttdw nvawmmidt

qoigjlufzdvjiaabzib, sexs melayu, melayu, vedeo sex melayu,

video klip seks melayu, video lucah melayu, video sex artis melayu,video sex lucah melayu, xxxx melayu,Malaysia, Wilayah Persekutuan, Kuala Lumpur, KLCC, Malay, English, Male, 20-30, theater, akademi fantasia, edisi siasat, NTV7, tv3, bunuh,Universiti Putra Malaysia UPM, Universiti Malaysia Sabah UMS,Universiti Kebangsaan Malaysia UKM, Universiti Teknologi Malaysia UTM, Universiti Malaysia Sarawak Unimas,Universiti Sains Malaysia USM, Universiti Utara Malaysia UUM, Universiti Islam Antarabangsa UIA ,Universiti Malaya UM, UiTM, Canny Ong Lay Kian LAGU, ARTIS, Dekat Padamu,Yusry,Bintang Kehidupan, Yanti/Ronie, Damai,Amuk,Entahkan Jadi Entahkan Tidak, Tan Sri S.M Salim/Sheila Majid, Khayalan,Ruffedge/VE, Jika Kau Bercinta Lagi,Flop Poppy, Wassini,Waheeda, Tak Tahu Harga Cinta,Exists, Sesucinya Cintamu, Justin Timberlake, Janet Jackson Breast, Justin Timberlake Janet Jackson Breast, Anuar Zain,Dambaan Pilu, Khai,Bukan Cinta Biasa, Siti Nurhaliza,Hanya Dimata, Erra Fazira,Bukan, Ziana Zain, Debaran Cinta, Siti Nurhaliza ,Kala Hujan,Zamani, Pergi Selamanya,Kamikaze,Tak Sanggup, X Factor, X2 Factor, Biar Betul, Akar,Akustatik,OAG, Simbiosis (Cinta Padamu),Ella;

Terminator 3, Vios, Ralf Schumacher,David Beckham iPod

lirik lagu melayu, istana budaya, actors studio, rumah kedai jalan seladang, apuke, akar age

 putra lrt, dewa, sheila on 7, ringtone, ringtones, mp3, Siti Nurhaliza

ulasan teater Ronggeng Rokiah, wan noor azlin, vcd terlampau, erra fazira, Yusri KRU, Perkahwinan, Taman Tasik Permaisuri

kuala lumpur banjir, Yusri, Erra, Akademi Fantasia, fantasia, akademi

azza, liza, vince, burn, sahri, azizi, rosma, khai, azza, adifashla, nija, atie

festival teater kebangsaan, canny ong, thinkmultimedia, astro, dram merdeka era, tv3, anugerah skrin

azza, liza, vince, burn, sahri, azizi, rosma, khai, azza, adifashla, nija, atie

festival teater kebangsaan, canny ong, thinkmultimedia, astro, dram merdeka era, tv3, anugerah skrin

filem, musik, mp3, seks, sex, gay, isap, siti nurhaliza, bogel, gambar, filem, lagu, lirik, cerpen, batang, abang, askar, tentera, bogel, konek, keras, macho, siti nurhaliza, nasha aziz, gay, homoseks, perempuan, resepi, album, polis, mahathir, malaysia, ringtones, percuma, foto, cipap, ragbi, bola, bolasepak, tetek, puki, wanita, lelaki, download, ulasan, melayu, isteri, suami, kakak, adik, urut, kepala, takuk, blog, blogger, novel, utusan, utusan malaysia, berita harian, umno, pas, nizam zakaria, sultanmuzaffar, sultan muzaffar, nizamzakaria

video klip seks melayu, video lucah melayu, video sex artis melayu,video sex lucah melayu

Reviu Siddhartha - oleh Nizam Zakaria - Drama Tari Siddhartha oleh Teater Cahaya,Justin Timberlake Janet Jackson Breast, Ulasan Album OAG, Ulasan Teater Saksi, Ulasan Konsert Kiai Kanjeng, Reviu 28 Days Later, BUNUH BILL!!! oleh Fadz, Review : Blackwood Farm - Anne Rice by Nick, Hollywood Homicide, Ulasan filem 'The League of Extraordinary Gentlemen', Ulasan buku Julian Davison, 'One for the Road', Bang Rajan, Gedebe, Lara Croft Tomb Raider: The Cradle of Life, Pak Lah, Tun Mahathir Mohamad, Tun Dr Siti Hasmah, Atomic Jaya, An Interview with Najah Nasseri, An Interview with Dinesh, The 2nd First Annual Bolehwood Awards (The Director's Cut) , Too Phat 360º, Rashomon, Ulasan novel '1515' hasil karya Faisal Tehrani

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 



Tuesday, September 16, 2003  

Citer INDON....
TIGOR - SOPIR PAMANKU


Pada ulang tahunku yang ke 24 tahun, aku berhasil menyelesaikan
kuliahku dengan gelar sarjana dan aku beruntung bisa diterima
bekerja disebuah perusahaan sebagai Staff Keuangan. Walau baru 6
bulan berkerja tapi diantara para karyawan lain, aku ternyata yang
punya hubungan paling dekat dengan Boss karena dia memang Pamanku
sendiri (Adik Papa) dan aku numpang tinggal dirumah Paman jadi aku
sering menunggu dia pulang sore hari supaya bisa pulang bersama
kecuali kalau dia ada resepsi malam harinya. Dan sejak saat itulah
aku jadi kenal dengan sopir Paman yang bernama Tigor.

Tigor orangnya tegap dan kekar dengan dada yang bidang dan sepasang
lengan yang berotot dan sikapnya terkesan agak beringas dan
serampangan tapi ada suatu keganjilan dalam sikap Tigor yang ingin
aku ceritakan disini karena aku sering memergoki dia sedang
menatapku dengan pandangan menyelidik yang aneh dan dia juga sering
menyentuh atau memegang megang tubuhku dengan cara yang tak wajar
dilakukan oleh seorang lelaki normal terhadap sesama lelaki.

Kuakui, aku memang punya bakat menyukai sesama lelaki dan sejak masa
kuliah pernah terlibat percintaan sejenis dengan sesama teman
mahasiswa karena penampilanku yang tinggi atletis dengan wajah yang
lumayan ganteng ternyata membuat banyak pria gay tertarik kepadaku.
Tapi aku bukan tipe orang yang mendewakan seks sehingga aku tak
pernah mengumbar hasratku secara sembarangan, lagipula lingkungan
dan keluarga tak memungkinkan aku bicara terbuka masalah ini.

Karena itulah akupun berusaha mati matian menjalani kehidupan
seperti lelaki normal dan mulai bergaul dengan para gadis, sampai
akhirnya aku punya pacar cewek bernama Arini yang bekerja sebagai
sekertaris di sebuah perusahaan. Arini cukup cakep dan sexy.
Beberapa kali aku mendesak Arini dengan cumbuanku untuk menggauli
dia akan tetapi Arini menolak aku mentah mentah dan menyuruh aku
bersabar sampai kita menikah nanti. Huh..., aku belum berfikir
sejauh itu, tapi aku hormati penolakan Arini sebagai bukti bahwa dia
mampu menjaga kesucian dirinya.

Melihat sikap Tigor yang agak kasar serta sikapnya yang amat
maskulin, orang orang pasti akan menduga kalau dia adalah seorang
lelaki sejati yang normal, apalagi dia orang Batak yang agak
berangasan, tapi bathinku mencurigai bahwa Tigor adalah tipe lelaki
gay yang menyukai sesama lelaki dan sejak awal dia menyukai aku.
Tapi aku sama sekali tak menduga bahwa sampai akhirnya aku terjebak
kedalam perangkapnya.

Suatu hari Jumat, perusahaan mengadakan acara makan siang bersama
keluarga karyawan dan pasangan masing masing. Aku otomatis mengajak
Arini dan membanggakan dia dihadapan teman temannya. Sayang Arini
tidak bisa berlama lama disitu karena harus kembali ke kantornya
sehingga dia akhirnya pulang terlebih dahulu.

Kebetulan aku meraih undiah hadiah "door prize" saat boss mengundi
nomer urut. Lumayan aku dapat flat TV 21 inchi yang bisa aku pasang
di kamar tidurku nanti. Tapi ketika mau pulang, Paman berkata bahwa
dia harus pergi ke Surabaya untuk suatu urusan mendadak dan akan
naik mobil temannya ke Airport lalu Paman menyuruh Sopir Tigor
mengatar aku pulang dan sekaligus bisa membawa TV kerumah.

Sampai di rumah aku turun lebih dahulu untuk membuka pintu dan
menyalakan lampu ruang depan. Tigor mengangkat dooz TV ke dalam
rumah. Saat itu terpikir alangkah baiknya kalau Tigor bisa sekalian
membantu membongkar TV-nya dan menaruh di kamar tidurku. Dengan
senang hati dia melakukan permintaanku.
"Boss sudah berangkat sendiri ke Airport kok Mas, jadi saya bisa
bantu Mas David sebentar" begitu jawabnya.

Tigor dengan cepat dan cekatan melaksanakan permintaanku. Nampaknya
dia ingin benar-benar membuat aku senang. Dan sebagai terima kasihku
kubuatkan minuman saat selesai memasang TV di kamar tidurku.
Sementara dia minum aku masuk kamar untuk melepaskan Jas pakaian
pesta supaya tidak kusut..

Aku baru selesai membuka kemejaku dan sudah bertelanjang dada ketika
tiba-tiba aku mendengar langkah kaki Sopir Tigor memasuki kamarku
dan sama sekali tak kuduga ketika dia memelukku dengan kuat dan
langsung menciumi ketiakku. Aku berteriak tertahan karena masih
bingung dengan perlakuan Tigor, Dengan sigap tangan kuat Tigor
membekap mulutku,
"Jangan teriak, Mas. Malu khan kalau kedengaran tetangga. Saya nggak
tahan nih Mas. Kepingin ngentot Mas David sejak kenal Mas dulu.
Sebentar saja, Mas". Gaya bicara Sopir Tigor yang demikian tenang
sangat membuatku jengkel dan marah. Sepertinya dia biasa melakukan
hal begini kepada laki laki lain.
Dasar begundal gila kamu, Gor.

Aku berontak dan jatuh ke ranjang tertindih tubuh Tigor yang terus
merangsek ketiak dan bagian tubuhku yang lain. Aku mulai ketakutan
Sopir Tigor akan memperkosa aku. Nggak mungkin dia berbuat begitu
padaku yang keponakan majikan dia. Tetapi teriakkanku dan berontakku
rasanya sia-sia. Dia terlampau kuat buat aku. Dengan mudah Tigor
meringkus aku. Mulutku disumpal dengan sapu tanganku yang dia raih
dari mejaku. Tanganku dia ikat kuat-kuat pakai tali rafia bekas
pengikat TV ke kisi-kisi ranjangku. Sementara kakiku ditahan dengan
tubuhnya dengan kuat.

Walau aku seorang biseks, tapi Tigor bukan tipe lelaki idealku, Tak
pernah terlintas sedikitpun keinginan untuk bercumbu dengan lelaki
seperti Tigor yang kuanggap sebagai lelaki kasar dengan tampang yang
biasa biasa saja sehingga aku terus berusaha berontak dengan tubuhku
yang masih bebas untuk menggeliat menolak muka Tigor yang nyungsep
ke dadaku dan ketiakku.

Kakiku juga masih berusaha melawan kendati tubuhnya sangat kuat
menindihku. Aku mulai berpikir kalau aku bisa menendang
selangkangannya pasti Tigor akan kesakitan. Tetapi aku nggak mampu.
Bahkan tangan kanan Tigor yang telah membuka ritsleting celanaku dan
mulai menarik-narik celana dalamku. Aku mulai ketakutan dan putus
asa. Bagaimanapun nafsu jahat Tigor akan kesampaian juga.

Dengan perasaan panik ini, Tigor jadi tahu bahwa perlawananku
tinggal separoh, selebihnya tinggal keputus asa-an dan penyerahan
tubuhku yang siap untuk melampiaskan nafsu binatangnya. Hal ini
membuat Tigor menjadi lebih gila dan mulai melepasi ikat pinggang
kemudian memerosotkan celana panjangnya hingga ke pahanya.

Aku memang semakin putus asa saat kurasakan Tigor berhasil menarik
melepasi celana dalamku kemudian menguakkan kedua pahaku dan
menenggelamkan wajahnya ke selangkanganku. Dia merangsek menciumi
dan menyedoti batang kontolku. Aku tak bisa membayangkan lagi
bagaimana perasaanku waktu itu. Kemaluanku yang masih lemas itu
dilumat-lumatnya yang terkadang sambil melepaskan gigitan-gigitan
kecilnya sehingga diluar kendaliku, kontolku mulai ngaceng secara
alamiah..

Cukup puas menggarap batang kemaluanku kini wajah Tigor merangkaki
perutku. Dengan bibirnya yang terus menjilati dan menyedoti..
Kemudian dari jilatan dan sedotan di perutku bibirnya bergerak cepat
beralih mengenyoti dengan sangat ganas puting tetek di dada bidangku.

Dan di bawah sana kurasakan benda keras yang aku pastikan adalah
kontolnya mulai didorong-dorongkannya ke tengah selangkanganku. Aku
semakin benar-benar tidak melihat jalan keluar lagi. Aku dilanda
kecemasan dan ketakutan yang amat sangat. Aku menjadi lumpuh dengan
penuh sakit di hatiku. Aku mulai menangis seperti anak kecil. Sopir
gila ini benar-benar akan memperkosa aku. Edan.
Gila. Benar-benar anjing kamu, Tigor.

Mendadak dia balikkan tubuhku kemudian sepasang pahanya yang kekar
mengerser kedua kakiku sampai terbuka lebar. Dia rabai lubang
pantatku. Kemudian aku rasakan dia membenamkan wajahnya di sana
untuk menciumi dan menjilati lubang analku. Rasa gatal yang sangat
dengan cepat kembali menggelitik nafsu birahiku. Tak pernah ada
laki laki yang menjilati pantatku, apalagi lubangnya sebagaimana
yang dilakukan Tigor kini. Aku tidak berfikir lagi untuk menolaknya,
rasanya Tigor sudah menaklukkan aku secara total, aku pasrah apa
maunya saja.

Saat dia menjilati dan menusukkan lidahnya ke lubang anusku aku
langsung menggelinjang. Tanganku bergerak secara naluriah kebelakang
mencoba menolak kepalanya, aku tak ingin Tigor lebih tenggelam lagi
menjilat pantatku. Tetapi Tigor bergerak bangkit sambil beberapa
kali meludahi lubang anusku. Dia tusukkan jari-jarinya ke lubang
itu. Aku kesakitan dan mengaduh. Dia tidak ambil pusing.

Dan ketika kontolnya dia asongkan ke bibir lubang duburku, aku baru
tahu, rupanya Tigor ingin melakukan sodomi lagi padaku. Aku rasanya
tak mampu berkutik. Aku menjadi tawanan yang sudah lunglai kehabisan
tenaga untuk melawan musuhku. Dan saat rasa sakit yang langsung
menerpa pantatku karena kontol Tigor memaksakan untuk menembusinya,
aku tak menahan diri untuk berteriak lagi sekeras-kerasnya
dan "Blesss...!!" masuk seluruhnya!.. Aku benar-benar tak tahan
menerima tusukkan kontolnya di pantatku.

Rasa panas dan pedih pada bibir dan dinding anusku tak tertahankan
lagi. Aku berusaha berontak menghindar, tetapi justru membuat aku
semakin terkunci oleh jepitan tubuhnya yang sambil terus
menggerakkan pantatnya merangsek dan mendorong serta menarik
kontolnya memompa anusku. Kini aku benar-benar diperlakukan seperti
anjing betina,

Dalam keadaan tengkurap di tepian ranjang dibawah tindihan tubuh
kekar Tigor, aku dipaksa menerima peralakuan sodomi pada pantatku.
Aku terguncang-guncang oleh sodokkan ritmisnya. Anusku terasa sangat
panas seperti kena cabe dan pedihnya luar biasa. Kembali aku
menangis. Aku melolong karena rasa sakit yang amat sangat.

Tigor menikmati banget apa yang dia bisa raih dari tubuhku. Dengan
terus menyodomi analku dia memelukku dari belakang, menciumi kudukku
habis-habisan sambil tangannya merangkul tubuhku dan meremasi dada
bidangku. Kudengar nafasnya yang mengendus dengan buas menyertai
nafsu birahinya yang benar-benar telah menjadi binatang liar yang
tak terkendali lagi.

Saat akhirnya kontol itu terus mempercepat pompaannya, aku tahu
bahwa Tradjo telah mendekati puncak birahinya. Dia akan
menyemprotkan air maninya ke dalam tubuhku. Di antara panas dan
pedih yang merobek-robek lubang pantatku aku terguncang-guncang di
atas ranjang pengantinku sambil meraung kesakitan. Aku merasakan
betapa sodomi ini begitu menyiksaku. Kepalaku langsung pening,
mataku terasa menggelap ber-kunang-kunang. Kuremasi pinggiran
kasurku dalam upaya menahan kepedihan itu. Yang aku pikirkan
hanyalah kapan siksaan ini berhenti dan selesai.

Aku nyaris kehilangan kesadaranku saat Tigor menyemprotkan lahar
panasnya di lubang analku : "Jrott..!, jrott..!, jrott..!" .
Lendirnya melicinkan bibir dan dindingnya hingga rasa sakit ini
sedikit berkurang. Tigor kembali berteriak histeris, melolong bak
anjing jantan yang telah memuasi betinanya.

Kemudian kembali dia lemas dan rebah penuh keringat menindihi
punggungku. Aku lemas sekali. Aku berharap Tigor sudah lemas dan
puas pula hingga tidak lagi memaksa aku untuk menampung
kebrutalannya lagi. Aku harap selekasnya Tigor meninggalkan aku. Aku
sudah tak mampu lagi melayaninya. Percuma. Aku nggak akan mampu
menikmatinya. Aku terlelap tidur karena kehabisan tenaga

Entah berapa lama aku tertidur kecapaian hingga terbangun saat
kulihat Tigor bergerak bangun. Mataku yang kini selalu terpaku pada
kontolnya melihat betapa kontol gede itu sudah ngaceng lagi,
berukuran raksasa dengan urat uratnya yang terlihat bengis. Kontol
itu nampak ber-ayun-ayun setiap kali Tigor bergerak. Dan kulihat dia
bergerak mendekati aku lagi dan gila!, ternyata Tigor masih belum
puas!.

Entah kekuatan apa yang dia miliki karena beberapa menit kemudian
aku terbangun karena merasakan ujung kontol Tigor mendesaki gerbang
pantatku lagi. Sehingga aku kembali berontak dan berusaha meloloskan
diri dari cengkraman kekuasaannya.

Tetapi Tigor ternyata sangat professional untuk merubah penolakanku
menjadi penantianku. Dengan bertumpu pada lumatan, isepan dan
gigitan pada pentil-pentil didadaku yang sangat intens, Tigor
mengembangkan variasi remasan dan rabaan pada bagian-bagian tubuhku
yang paling sensitif. Terkadang jarinya seakan mencakar kasar untuk
kemudian berubah mengelus lembut.

indon



Tigor pantang menyerah, meneruskan rabaannya, sementara lidah dan
bibirnya terus menggelitik puting tetek di dadaku dengan disertai
dengusan serta lenguhan nikmat dia yang sangat merangsang birahi
siapapun yang mendengarnya. Karena pada dasarnya aku seorang
biseks, lama lama nafsuku mulai terangsang oleh kekasaran laki laki
yang mati matian berusaha mencumbuku. Darahku mulai bergolak dan
birahiku mulai berkobar menerima kegencaran serangan Tigor

Rasanya dalam waktu yang singkat kini beralih aku yang terlanda
kehausan. Birahiku seakan tercambuk untuk mendera nafsu libidoku.
Perasaanku jadi bimbang antara benci dan nafsu sehinga diluar
kontrol aku mulai meracau:
„Ayooo, Tigorooo, ooooh jangaaaaaan. .., ooohh, kurang ajar benar
sih, kamu.. „

Aku ngap-ngapan mengejar nafasku karena perbuatan Tigor ini. Kini
situasinya jadi berbalik. Kini aku yang justru menginginkan Tigor
dalam arti sesungguhnya ingin dia memperkosa aku habis-habisan. Kini
aku berubah seperti hewan betina yang menunggu dilahap rakus
jantannya. Aku dipermainkan oleh gelombang sentuhan erotisnya. Aku
tergiring untuk memasuki wilayah peka birahi yang demikian dahsyat
dan mulai terangsang lagi secara seksual.

Aku mendadak jadi bernafsu. Bibir duburku kurasakan menjadi sangat
peka terhadap sentuhan. Aku justru sangat berharap kontol Tigor
cepat menembusi liang anusku lagi. Aku goyangkan pantatku naik turun
dan berputar cobek untuk menjemput dan menangkap batangan kontol
Tigor. Aku sudah demikian kegilaan menunggunya.

Oohhh.., Arini, maafkan aku, ini bukan salahku, Riiiin.. Kenapa kamu
nggak pulang bersama aku dulu kemudian kembali dengan urusan
pekerjaanmu, demikian aku menangisi nasibku. Dan Tigor mulai dan
terus mengocok-ngocokkan kontolnya secara intensif ke bubur liang
duburku.

Dan saat akhirnya liang Duburku menelan lagi seluruh batangan kontol
itu, wwuuhhh.. Aku dilanda gelinjang nikmat yang sangat dahsyat.
Kini aku mendesah dengan hebatnya. Dan lebih konyol lagi, kegatalan
pada liang anusku terus memaksa pantatku bergoyang naik turun untuk
menjemput kontol Tigor agar menembusi lebih dalam lagi, dan
bergoyang seperti "ngebor", memutar pantat ke kanan dan ke kiri agar
otot otot anusku bisa melumat batang kontol untuk menggaruk dinding
liang Duburku yang nggak mampu aku tahan lagi rasa gatalnya. Dan
inilah yang diharapkan Tigor sebagai tanda telah mampu menundukkan
aku. Oocchh, ampuni aku Ariniiiiiii..

Kini Tigor merasa tidak perlu terlampau ketat menahan meringkus aku.
Bahkan dengan penuh keyakinan sumpal di mulutku dilepasnya. Tigor
tahu aku telah berada di wilayah kenikmatan birahiku dan tak akan
mungkin berteriak-teriak yang membuat kehilangan kenikmatan itu.
Kontolnya mulai dipompakan secara teratur dan cepat menembusi lubang
duburku.

indon



"Mas david, enhak sekali ya, Mas .., Mas enhaakk, yaa..", racau
Tigor sambil menahan birahinya yang sudah demikian tak terkendali.
Tetapi ucapan Tigor itu sama sekali tidak salah. Aku memang
merasakan enak dan nikmatnya pemerkosaan ini. Bahkan kini aku benar-
benar menggoyang-goyangkan pantatku karena kenikmatan yang menimpa
diriku. Dan racauan mulutku mengalir menyahuti menyemangati racauan
Tigor,
"Teruzzss Bang Tigor.., terusszz.., enhhaakk.., terusszzhh..". Dan
aku mulai menyebut dia sebagai "abang".

Semua menjadi serba cepat. Genjotan kontol Tigor yang semakin kuat
ngentot lubang duburku membuat tubuhku tergoncang-goncang seperti
terlanda gempa bumi. Aku merasa kehausan yang amat sangat. Aku
membuka bibirku ketika Tigor mendekatkan wajahnya dan mencium
bibirku. Kami saling melumat dengan ganas yang disebabkan gelombang
dahsyat yang menerpa birahi kami. Lalu dia gumpalkan air liurnya ke
bibirnya kemudian diludahkannya kemulutku dan akupun dengan sukarela
meminum air liur Tigor yang dia ludahkan kedalam mulutku..

Dan kini aku merasa seluruh urat dan otot-otot tubuhku meregang. Aku
merasa ada desakkan kuat yang harus meledak keluar dari dalam
tubuhku. Dan kemudian aku merasakan aliran stroom jutaan watt hadir
mengawali muncratnya cairan birahiku dari dalam batang kemaluanku.
Aku merasakan kenikmatan yang dahsyat saat klimaksku datang. Mataku
membeliak-beliak menahan dera nikmat. Aku gigit pundak Tigor hingga
terluka.

Aku menjadi buas dan kehilangan perasaan malu. Aku meracau dan
mengeluarkan ucapan-ucapan yang sangat seronok dan kotor yang
seharusnya tidak keluar dari mulutku. Aku terdorong oleh nafsu
birahiku yang menggelegak hebat mengucapkan nikmat luar biasa sambil
merintih. Dan berbareng dengan itu, Tigor yang seperti orang gila
semakin keras dan cepatnya memompa anusku hingga kudengar suara
bijih pelirnya yang memukul-mukul bawah anusku.

Tigor menyusul menyemprotkan air maninya yang sangat panas ke dalam
lubang duburku. Aku tak bisa bayangkan lagi betapa kuyupnya lubang
pantatku. Air mani dan cairan birahiku membusa meleleh membasahi
perut dan dadaku sampai terasa lengket. Dan akhirnya semua berhenti.

Sepertinya Tigor lunglai menindih tubuhku dengan keringatnya yang
mengalir deras dari tubuhnya, tetapi wajahnya yang juga basah yang
nyungsep di dada bidangku, bibirnya masih pelan mengenyoti puting
tetek di dadaku dan kontolnya yang terendam basah masih kurasakan
tegang kaku dalam rongga saluran anusku.

Walaupun terus terang aku mendapatkan kenikmatan seksual yang hebat
dari paksaan Tigor tapi demi gengsiku kutolak tubuh Tigor dari
tubuhku, aku ingin dia cepat menyingkir dari aku. Aku bersyukur
semuanya telah selesai dan Tigor akan melepaskan aku dari cengkraman
kekuasaannya.

Dan harapanku benar terpenuhi.
Tetapi caranya sungguh menunjukkan kekurang-ajarannya. Tanpa
memperhatikan keadaanku, tanpa ada omongan "ba bi Mas" enak saja
Tigor turun dari ranjangku. Dengan tanpa mencuci apa-apa pada
tubuhnya, ditariknya kembali celana panjangnya yang tetap nyangkut
di pahanya dan menutup resluitingnya serta mengikat kembali ikat
pinggangnya. Dan kemudian dengan se-enaknya dia ngeloyor pergi,

"Terima kasih, Mas. Maafin saya, ya, Mas david", demikian kering
kata-katanya, seolah apa yang telah terjadi bukan hal yang luar
biasa. Kemudian dengan sama sekali tidak menunggu reaksiku dengan
cepat dia meninggalkan aku yang masih tergolek telanjang di tempat
tidurku.

Sesudah lebih dari 2 jam dia melampiaskan nafsu hewaniahnya dan
menyetubuhiku 2 kali berturut turut untuk mendapatkan kepuasan
birahinya dengan cara memaksa menggauli aku, dengan menembusi liang
anusku, mulutku dan yang terakhir lubang duburku lagi tanpa khawatir
akan Pamanku yang bisa kapan saja muncul pulang tiba-tiba, kini
sepertinya pahlawan yang meninggalkan musuhnya yang sedang sekarat
dia pergi begitu saja tanpa tanda-tanda dan jejak yang bisa
dijadikan alibi kecuali hatiku yang terluka dan bimbang.

Aku bimbang, benarkah Tigor telah memperkosa aku? Dengan kenikmatan
yang begitu luar biasa yang kudapatkan dari pemerkosaku aku menerima
perbuatan Tigor sebagai sesuatu yang tak akan pernah kusesali seumur
hidupku. Masih pantaskah aku disebut pacar yang setia bagi Arini?
Ah, lelaki memang gila!. Dasar bajingan kamu, Gor.

Tapi aku sudah terlampau cape dan tubuhku tergolek lemas kehabisan
tenaga sehingga tanpa terasa aku langsung jatuh tertidur pulas tanpa
memperdulikan tubuhku yang masih telanjang berlepotan sisa sisa
lendir dan keringat Tigor.


indon



Sekitar 2 jam aku terlelap tapi astaga!, ketika kubuka mataku: aku
terkejut setengah mati karena Tigor ternyata sudah berada didalam
kamarku lagi dan sedang menggerayangi tubuhku yang masih telanjang
bulat. Rupanya Tigor pergi tadi Cuma mengantarkan mobil ke kantor
kemudian buru buru balik lagi kerumah dan menemui aku lagi.

Dan apa kata dia:,
"Mas David, kemaluan Mas seperti kemaluan cewek, sangat sempit dan
sangat nikmat. Kontolku belum puas, Mas. Aku mau lagi. Aku mau Mas
David melayani aku lebih baik lagi. Aku pengin ngentot Mas lagi. Aku
mau Mas menjilati kontolku sebelum kumasukkan ke liang anus Mas
lagi".

Edan kau Tigooor.. Omonganmu sama sekali menghinaku. Kamu anggap apa
aku ini? Memangnya aku tempat pelampiasan nafsu binatangmu?
Memangnya aku budakmu? Pergi kau Tigoro.. Pergi..!!!, demikian aku
berteriak padanya.

Terus terang aku berteriak bukan benar-benar menyuarakan hatiku. Aku
hanya berteriak demi gengsiku. Aku akan menangis penuh penyesalan
seandainya Tigor lantas dengan kecut meninggalkan aku. Terus
terang!, setelah tahu enaknya disodomi sesama lelaki dan merasakan
keperkasaan batang kontol Tigor, aku menjadi ketagihan untuk
merasakan kejantanan Tigor lagi.

indon



Dan harus kuakui kata-kata Tigor yang jorok barusan tiba-tiba
menjadi sensasi birahi yang menggelegak menghantam sanubari nafsuku.
Aku merasakan birahi nikmat mendengar kata kontol belum puas,
ngentot liang anusku, menjilati kontolnya, ah, merinding dan
bergetar merasakan betapa kata-kata itu menjadi demikian merangsang
nafsu birahiku. Aku ingin mendengarnya lagi, aku ingin Tigor
mengucapkannya lagi untukku. Aku ingin ada kata-kata yang lebih
kotor lagi. Aku ingin Tigor mengucapkan keinginan kotornya padaku
lagi.

Tetapi ternyata dia tidak bicara lagi. Dia bertindak. Dia langsung
membuka celananya dan menggenggam bataqng kontolnya yang masih
terlihat kotor oleh bekas2 lendir spermanya yang tercampur dengan
lendir kering dari dalam anusku. Dia merangkaki tubuhku. Dia
melangkahi dada bidangku untuk mendekatkan kontolnya ke wajahku.
Untuk menjejalkan ke mulutku. Sungguh mati aku sangat jijik
menghadapi ini. Mulutku belum pernah mencium apalagi mengulum
kontol. Aku sangat jijik karena memang belum pernah aku melakukannya
dengan siapapun yang memintanya, apalagi Tigor belum mencuci kontol
yang tadi siang dipakai sebagai alat untuk mengaduk aduk lubang
pantatku..

Walaupun sedang bernafsu tapi aku mati-matian menggeliat-geliat dan
berpura pura menolaknya. Aku pikir hanya binatang saja yang
melakukan cara macam ini. Tetapi Tigor yang menjadi demikian
terbakar nafsunya melihat geliatan tubuhku tidak memintaku. Dia
memaksa aku. Dia telah berhasil memperkosa kemaluanku, dan kini dia
akan memaksa mulutku untuk menerima kontolnya.

Dan Tigor memiliki banyak cara. Dia memencet hidungku hingga aku
kesulitan mengambil nafas sampai mulutku terpaksa terbuka untuk
bernafas. Pada saat itu kontolnya yang masih menempel sisa sisa air
mani dan lendir kering dari lubang duburku langsung disodokkan dan
dijejalkan ke mulutku.

Reaksi pertamaku adalah gelagapan dan rasa muak yang tak terhingga.
Aku mau muntah. Tetapi keinginan itu seketika lenyap ketika Tigor
dengan tiba-tiba dan sangat kurang ajar meraih kepalaku, menjambak
rambutku dan kemudian berkali-kali menampari pipiku. Kali ini aku
sungguh-sunguh merasa direndahkan harga diriku. Seorang sopir macam
Tigor beraninya menampar keponakan bossnya.

Tetapi Tigor sudah kerasukan setan. Dan yang hadir pada diriku kini
bukan lagi gengsi tetapi ketakutan yang amat sangat pada orang yang
kerasukan setan. Aku jadi terpaksa membiarkan kontolnya yang disodok-
sodokkan ke mulutku. Aku pasif, tidak menggerakkan mulutku sama
sekali, tetapi Tigor kembali menamparku,
"Ayo, Mas, isep-isep kontol enak, Mas, kulum, ayo, enak ini Mas..",
antara ketakutan dan merinding birahi yang sangat, aku diserang
gemetar hebat.

Dan diluar kesadaranku akhirnya aku mengulum kontolnya yang masih
kotor itu. Aku menggerakkan bibirku. Aku menjilatinya. Rasa asin
yang menyergap lidahku membuat aku terkaget. Tetapi Tigor sama
sekali tak memberikan aku ruang untuk menolak.

Kontolnya sedikit demi sedikt dijebloskan ke mulutku hingga
menyentuh tenggorokanku. Kemudian ditariknya sedikit untuk kembali
dijebloskannya lagi, demikian di ulang-ulanginya hingga aku jadi ber-
adaptasi. Aroma sekitar selangkangannya yang semula sangat membuat
aku mual kini tak terasa lagi. Rasa jijikku menyurut.

Paksaan yang tak bisa kutolak menggiring aku untuk kompromi. Aku
menerima dengan setengah perasaanku, sementara aku mencoba meraba
dimana kenikmatannya. Sampai-sampai orang-orang suka membicarakan
hal macam begini, bagaimana rasa nikmat melakukan oral seksual
dengan mengkulum dan mejilati kontol lelakinya.

Dan saat tangan Tigor juga meremasi dada bidangku dan memainkan
puting tetek di dadaku aku tak bisa mengelak, nikmat birahi melumati
kontol lelaki segera merambati aku pelan, pelan, pelan dan kemudian
menerkam diriku dengan hebatnya.

Situasi serasa berbalik 180 derajat, akulah kini yang mengerang dan
mendesah sambil dengan penuh penghayatan dan nafsu birahi aku
memperdalam dan memompa kontolnya dengan seluruh haribaan mulutku.
Tigor tahu aku sudah bisa dia taklukkan. Dan aku merasakan gelinjang
nikmat bagaimana sebagai laki laki terhormat ditaklukkan oleh kontol
supirnya.

Aku merasakan sensasi seksual sebagai budak nafsu supir Pamanku.
Kini aku menjadi pihak yang banyak menuntut. Aku ingin Tigor
menumpahkan seluruh nafsunya ke tubuhku. Setiap tindakan kasarnya
menambah nikmat birahiku. Keinginan untuk menyerah sebagai budak
taklukannya merupakan ungkapan yang sangat sensasional untuk nafsu
birahiku. Aku ingin direndahkan. Aku ingin dihina. Aku ingin dijajah
oleh Tigor. Aku bahkan ingin disakitinya.

Untuk itu aku berontak habis-habisan hingga kontolnya lepas dari
mulutku. Aku tendang sebisaku apa yang aku bisa tendang. Aku cakari
tubuhnya. Aku maki dia dengan kasar,
"Anjing kamu Tigor, babi, setan!", dan rupanya perlawananku langsung
memancing kemarahannya. Aku ditamparinya hingga bibirku pecah dan
berdarah. Dia memaki aku,
"Dasar pelacur kamu, cowok murahan, pemakan kontol!", katanya dengan
kasar sambil meraih mukaku dengan kedua tangannya.

Dipegangnya mulutku pada rahang bawah dan atasnya. Dipaksakannya aku
membuka mulutnya. Kemudian di ludahi mulutku. Dia ludahi lagi. Dia
ludahi terus mulutku. Dia gumpalkan air liurnya ke bibirnya kemudian
diludahkannya kemulutku. Dan setiap kali dia membuang ludahnya ke
mulutku, setiap kali pula dia pencet hidungku hingga aku gelagapan
dan terpaksa aku menelan ludahnya.

indon



Tangan tangan Tigorpun tak henti hentinya terus mengocok ngocok
batang kemaluanku dan tiba-tiba aku merinding dingin dan gemetar
seluruh tubuhku, seakan badai kutub utara menyergap aku. Seluruh
saraf-saraf dan ototku mengejang. Aku merasa kegatalan birahi yang
sangat pada batang kemaluanku dan membuat rasa ingin kencingku
meledak-ledak. Aku tahu perlakuan kasar Tigor telah memancing nafsu
birahiku dengan dahsyat. Dan kini aku akan kedatangan nikmat klimaks
yang tak kuduga-duga akan secepat ini sebelumnya.

Aku sudah tenggelam dalam badai birahi yang tak lagi terkendali.
Ludah Tigor telah mendongkrak birahiku dan mendorongku untuk kembali
mencengkeram dan memepet-pepetkan pantatku ke tubuh Tigor sebagai
ungkapan kegatalan liang anusku sambil aku merintih dengan histeris
dan setengah teriak,
"Tigor, masukin kontolmu, Gor, entot aku lagi, Goooor, tolong, entot
aku lagi",
tentu saja dia heran akan sikapku yang berbalik 180 derajat.

Dan langsung Tigor menyambut gembira histerisku itu. Dia nampak
begitu yakin bahwa aku telah benar-benar dia kalahkan. Dia ingin
merasakan bagaimana aku akan sepenuhnya mengekspresikan kenikmatan
yang dia berikan. Dia ingin aku menggunakan tangan-tanganku untuk
memelukinya dikarenakan birahi yang membakar diriku.

Dengan penuh keyakinan dia kangkangkan selangkanganku. Dia arahkan
kontolnya ke liang anusku yang dengan serta-merta pantatku naik
tinggi-tinggi menjemputnya. Kontol itu langsung.. bleezzhh...!.
menghunjam dan ditelan lubang duburku bulat-bulat. Dengan tanganku
yang terbabas aku memeluki tubuh keringat Tigor dengan sepenuh puas
hatiku. Dengan cepat pantatku goyang memutar dan memompa naik turun.

Saat klimaksku benar-benar berada di depan gerbang puncak nikmat,
aku berbalik dengan cepat ganti menindih tubuh Tigor. Doronganku
adalah menghunjamkan kontolnya untuk lebih dalam meruyak menusukki
liang anusku. Dan saat itulah, cakar-cakarku melukai bahu Tigor
dengan disertai teriakkan seperti anjing betina yang melonglong
keenakkan dientot jantannya, Klimaksku akhirnya muncrat, tumpah ruah
menjadi banjir dan kuyup di perut dan dada Tigor.

Dengan cepat kuterkam mulutnya dengan mulutku, kuhisap-isap lidah
dan ludahnya untuk menghapus dahaga birahiku dan menuntaskan
puncratan cairan birahiku. Kuhisap terus, kuhisap terus, kuhisap
terus hingga akhirnya aku tergeletak lemas ke kasur pengantinku.

Medadak Tigor mencabut batang kejantanannya dan tanpa basa basi
langsung dia tancapkan kedalam mulutku dan menghantamku semakin
serampangan dan "Jebrott...!, jebrott...!, jebrott...!" Tigor
memuntahkan air maninya kedalam mulutku disertai dengan teriakkan
lepas birahinya dengan sekeras-kerasnya. Dia puncratkan sperma
hangatnya jauh kedalam tenggorokanku. Terasa kental,licin, hangat,
berbau khas sperma an agak asin dan amat enaaaaaak....,
Ber-galon-galon spermanya tertumpah kedalam mulutku, Tigor jatuh
lemas ke kasur di sebelahku. Dan akupun terlena.

posted by asam | 4:59 PM
Comments: Post a Comment

 

Tinggalkan pesanan anda ::

Powered by TagBoard Message Board
Name

URL or Email

Messages(smilies)